5 Penyebab Kegagalan Bisnis Kuliner

Popularitas atas bisnis kuliner saat ini sedang mencapai trend yang paling baik dan maksimal. Namun, tidak sedikit bisnis kuliner mengalami kegagalan dan kesulitan untuk berkembang.

Berikut ini adalah 5 (lima) penyebab kegagalan dari bisnis kuliner, yaitu sebagai berikut:

(1) Tidak Memiliki Keunikan Khusus

Pilihan menu dan konsep atas bisnis kuliner harus dipastikan memiliki keunikan khusus yang dapat memberikan pengalaman khusus kepada pelanggan.  Ketidakunikan menjadi salah satu penyebab mengapa pelanggan tidak memiliki alasan khusus untuk dapat memilih sektor kuliner yang dimaksud.

(2) Tidak Memahami Pasar

Pelanggan adalah bagian penting yang perlu untuk diidentifikasi kebutuhannya. Bagaimana perusahaan harus dapat mengidentifikasi jenis produk, prilaku pelanggan serta profil ekonomi dari pelanggan yang akan dituju.

(3) Harga Produk

Faktor ini bersifat sensitif, tapi memberikan pengaruh besar kepada pelanggan.  Ada baiknya dalam mengembangkan bisnis kuliner, faktor harga harus dapat dipertimbangkan.

(4) Konsistensi Kualitas

Banyak bisnis kuliner yang tidak mampu secara konsisten dalam menjaga kualitas. Kadangkala beberapa perusahaan mengalami kesulitan dalam menjaga kualitas secara konsisten dalam waktu panjang. Banyak yang melupakan bahwa menjaga kualitas adalah suatu strategi penting yang harus dijalankan dalam perusahaan.

(5) Pelayanan

Hal terlupakan yang seringkali tidak konsisten dijalankan adalah pelayanan. Bagaimana restoran mengelola SDM (Sumber Daya Manusia) dengan tepat dan efektif untuk dapat memberikan pelayanan yang maksimal.

Bagaimana perusahaan Anda menjalankan bisnis restoran yang ada? Lakukan proses pencarian referensi ekstrnal untuk dapat mengembangkan dan mengelola bisnis restoran yang ada. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

Desain Lay Out Hygienis Dapur Restoran

Pengelolaan restoran,  tidak hanya dijalankan dengan melihat pada rasa atas makanan. Faktor hygienis juga menjadi hal yang penting untuk dikembangkan dalam mendesain lay out restoran.

Berikut ini adalah beberapa halnyang penting yang perlu diperhatikan untuk meenyusun lau out.

(1) Menilai tingkat resiko produk

Setiap produk harus dilakukan penilaian resiko. Perbedaan resiko akan menyebabkan lay out yang disusun nenjadi tidak sama antar restoran. Sehingga jangan menyamakan lay out pada setiap restoran.

(2) Mengidentifikasi Tahapan Proses

Penetapan area simpan, preparasi, pemasakan dan penyajian adalah hal yang penting untuk dapat dijalankan. Akses atas bahan, manusia dan proses adalah hal yang penting untuk dijalankan.

(3) Fasilitas Penunjang

Konsep ideal dari dapur restoran harus dipastikan tersedianya water treatment, drainase, ventilasi, serta pengelolaan sampah.

(4) Efisiensi Proses

Perusahaan harus menyeimbangkan jumlah SDM, tahapan proses serta pergerakan karyawan. Lay out yang tepat akan secara efektif membantu efisiensi perusahaan.

Bagaimana desain lay out yang tepat untuk bisnis makanan di perusahaan Anda. Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat untuk dapat mengembangkan desain lay out perusahaan. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

(3)

5 Langkah dalam Menyusun SOP untuk Restoran dan Kafe

Apakah saat ini Anda adalah pengusaha restoran atau kafe? Adalah menjadi hal yang sangat penting bagi usaha Anda untuk menyusunkan adanya Sistem Operasional yang dapat dipergunakan panduan dalam proses bekerja. Untuk dapat memastikan bahwa sistem dalam bisnis Anda berjalan dengan baik, penggunaan sistem adalah suatu metode

Manfaat dalam penyusunan SOP (Standard Operating Procedure) dalam bisnis Restoran dan Kafe tidak hanya dipergunakan untuk menertibkan aturan kerja saja namun juga dapat dipergunakan untuk mengembangkan bisnis. Bagaimana standarisasi pelayanan maupun pengendalian budget bisa dijalank secara tepat dan akurat.

Lalu bagaimana langkah yang tepat bagi bisnis restoran dan kafe untuk menjalankan proses penyusunan SOP.

Langkah Pertama: Mengidentifikasi Desain Produk

Dalam bisnis retail kuliner, penetapan atas konsep adalah bagian penting dalam mendesain sistem. Bagaimana desain atas produk disusun dengan tepat untuk melakukan titik awal dari proses sistem yang dijalankan.

Langkah Kedua: Melakukan Analisis Budget Operasional

Desain produk ditetapkan untuk melihat segmentasi pasar. Penetapan atas segmentasi tersebut menjadi bagian penting terkait dengan bagaimana desain sistem akan dijalankan. Memastikan bahwa landasan atas sistem terbentuk secara tepat dan akurat.

Langkah Ketiga: Menyusun Business Process

Berawal dari budget, dilakukan proses penetapan atas business process yang dimaksudkan tersebut. Menetapkan setiap detail atas tahapan proses yang dijalankan menjadi urutan proses yang berkesinambungan. Perusahaan harus dapat memastikan bahwa seluruh tahapan proses terjelaskan dalam business process yang dimaksudkan tesebut.

Langkah Keempat: Penetapan Tahapan Proses dalam SOP

Menyusun secara detail terkait dengan sistem manajemen operasional yang akan dijalankan oleh perusahaan. Bagaimana setiap elemen dari proses mampu menstimulasi pergerakan cashflow dalam perusahaan. SOP atas penjualan, pelayanan serta peningkatan pasar menjadi bagian penting dalam pengembangan bisnis.

Langkah Kelima: Pengembangan Program Pelatihan

Salah satu tahapan penting adalah bagaimana proses pelatihan dijalankan. Memastikan bahwa konsep dapat terimplementasi menjadi tugas penting dan tidak mudah. Pengembangan program-program pelatihan dan bagaimana konsep dapat teralisasi pada satuan unit proses.

Bagaimana dengan konsep pengembangan dari bisnis retoran dijalankan? Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat dalam pengembangan bisnis food service. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)