Mendesain Transisi Industri 4.0

Konsep digitalisasi industri adalah hal yang menarik yang sebelumnya sudah menjadi prediksi.  Dalam transformasi ini, konsep penetapan atas bisnis dijalankan secara cepat dan diusahakan dalam proses learning yang singkat. Bagaimana pun juga dunia terasa lebih fleksible dan cepat.  Industri yang gagal untuk fleksibel dianggap adalah gagal.

Adalah menjadi suatu kontradiktif dan menimbulkan tanda tanya mengenai gambaran seperti apa yang akan dijalankan dalam era industri 4.0 dan bagaimana menjalankannya.  Bagaimana perusahaan harus menjalankan program desain yang tepat untuk melakukan transformasi dalam mengembangkan desain bisnis yang tepat dalam perusahaan.

Lalu bagaimana mendesain industri yang tepat terkait dengan pengelolaan yang efektif terkait dengan persyaratan desain industri 4.0?

(a) Efisiensi Business Proccess

Banyak perusahaan yang gagal untuk melihat bahwa sebenarnya desain industri 4.0 telah sebelumnya diperkenalkan dalam konsep pemahaman Lean Manufacturing.  Inti dari transformasi adalah bagaimana business process tersebut dijalankan untuk memastikan efisiensi tercapai.  Dimana setiap tahapan proses yang dimaksudkan tersebut dilakukan untuk evaluasi terkait dengan efisiensi.

(b) Mengefektifkan Peranan SDM

Dalam pengelolaan industri 4.0, SDM ditransformasikan sebagai asset perusahaan yang harus secara efektif terukur kontribusinya.  Konsep mekanisasi dan digitalisasi dapat dijalankan untuk meminimalkan resiko atas ketidaksesuaian dari mekanisme repetisi. Namun konsep inovasi dan fleksibilitas kapasitas adalah hal yang diperlukan oleh perusahaan dilakukan oleh SDM.

(c) Menyederhanakan Supply Chain Management

Secara bisnis, pengelolaan atas resiko pengadaan yang harus dipastikan bahwa efisiensi tercapai dalam penerapan Just In Time yang tepat.  Penggunaan digitalisasi dalam Supply Chain akan sangat mengefisienkan aspek bisnis.  Dimana penjualan dan distribusi retail  dijalankan sesuai dengan tepat dan efektif. Tentu saja dengan lebih efisien.

(d) Pengendalian Sistem Operasional

Sistem operasional disederhanakan, dimana SOP lebih diperkuat kepada sistem pengukuran, evaluasi serta tindak lanjut yang dipersyaratkan oleh perusahaan.  Konsep sistem lebih diperkuat untuk melakukan analisis data serta melakukan evaluasi terkait dengan data yang ada dalam proses.

(e) Orientasi Pelanggan

Konsep orientasi pelanggan adalah konsep umum yang telah ada sebelumnya. Namun dalam industri 4.0, pelanggan memiliki pemahaman yang lebih kuat atas produk sehingga penggerak industri adalah pelanggan. Perancangan mekanisme untuk memahami pelanggan adalah menjadi bagian penting untuk dapat memaksimalkan nilai perusahaan.

Siapkah perusahaan Anda dengan perubahan tersebut? Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat untuk dapat mengoptimalkan konsep dan strategi pengembangan perusahaan. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

Mengelola SDM Sales yang Tepat dalam Perusahaan

Secara strategi perusahaan memiliki tumpuan yang kuat kepada personel sales, namun sedikit perusahaan yang menginvestasikan program HR yang tepat untuk mengoptimalkan sales yang dimiliki.  Bagaimana pun juga komponen utama dalam sales adalah individu dari perusahaan.

Lalu bagaimana mengembangkan sumber daya manusia sales yang tepat dalam perusahaan seiring dengan konsep sales.

(1) Personal Enterpreuner

Individu sales adalah seorang influencer yang diharapkan dapat secara kuat mempengaruhi pasar atas kebutuhannya terpenuhi dalam diri pelanggan.  Lakukan pengembangan self concept untuk membangun motivasi dan identitas yang kuat atas ciri khas sales yang ada dalam diri individu. Bagaimana setiap individu sales yang ada tersebut mampu menguasai dasar-dasar menjadi sales yang kuat.

(2) Selling Skill

Kemampuan untuk menegosiasikan atas suatu konsep adalah penting.  Bagaimana konsep terbentuk secara sistematis sehingga proses penjualan dapat mengikuti alur yang tepat untuk melakukan proses penjualan.  Pastikan perusahaan memberikan pemahaman bahwa hal yang utama untuk dipastikan dipahami oleh pelanggan adalah konsep bukan produk.

(3) Integritas

Dalam proses operasional lapangan yang dijalankan dalam perusahaan. Aspek integritas adalah hal penting yang menjadi suatu bentuk nilai yang harus dipegang oleh pelanggan. Beberapa perusahaan menjalankan suatu pendekatan dengan melalui Fraud Prevention yang dijalankan untuk memastikan integritas dijalankan. Memastikan bahwa komitmen perusahaan tidak hanya berorientasi pada keuntungan namun juga kepada output kuantitas.

Bagaimana perusahaan mengembangkan sales yang dimilikinya? Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat untuk mengembangkan dan memiliki sales yang tepat dalam perusahaan. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

Mengapa Strategi Perusahaan Gagal Terwujud?

Dalam mengelola perusahaan, adalah menjadi keharusan untuk menetapkan strategi baik itu strategi jangka panjang dan jangka pendek.  Strategi tersebut disusun untuk dapat memastikan tujuan dari perusahaan untuk dapat memastikan bahwa program strategis yang dijalankan tersebut adalah sesuai dengan standar persyaratan yang telah ditetapkan.

Namun, di dalam realisasi aktualnya, seringkali pencapai strategi tersebut adalah tidak sesuai dengan standar aktual yang ditetapkan dalam perusahaan.

(1) Strategi yang Tidak Terkelola

Strategi secara prinsip adalah program kerja yang harus dijalankan dalam perusahaan. Program harus dapat terdetailkan dalam bentuk struktur yang sistematis untuk memastikan bahwa seluruh unit mampu untuk menginterpretasikan strategi yang ada secara tepat dalam operasional praktis yang dilakukan.

(2) Evaluasi yang Tidak Efektif

Strategi itu sendiri membutuhkan evaluasi, dimana tujuan dari evaluasi tersebut adalah untuk memastikan bahwa seluruh parameter yang ditetapkan dalam kajian tersebut adalah sesuai dengan arahan strategi tersebut. Periode terkait dengan evaluasi tersebut menjadi suatu bentuk nilai penting yang harus dijalankan perusahaan untuk memastikan bahwa penerapan program dijalankan secara tepat.

(3)Ketidaksinergian dari Strategi Jangka Panjang dan Jangka Pendek

Penerapan strategi harus dilakukan bertahap, termasuk di dalamnya adalah memastikan bagaimana proses yang dijalankan dalam selang waktu jangka panjang dapat diinterpretasikan dalam strategi jangka pendek.  Setiap elemen perusahaan harus melihat bahwa penerapan strategi tersebut dijalankan dengan komitmen yang kuat sehingga dapat tercapai.

Hal yang terpenting dalam penerapan strategi perusahaan adalah bagaimana  melakukan penjabaran secara terperinci strategi perusahaan yang ada ke dalam pelaksanaan setiap unit kerja dan individu yang ada dalam perusahaan. Pastikan bagaimana konsep dan strategi tersebut dapat dijalankan secara tepat dan efektif. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

Menjalankan Fungsi Financial Planner yang Tepat dalam Perusahaan

Banyak perusahaan saat ini belum melakukan proses perencanaan yang efektif terkait dengan perencanaan atas status keuangan perusahaan.  Proses pengelolaan perusahaan lebih diarahkan kepada pencatatan yang belum secara jangka panjang mampu mengelola sistem manajemen keuangan secara tepat dan efektif. Ada baiknya untuk lebih meningkatkan kinerja dari perusahaan dan efisiensi yang terbentuk.

Lalu bagaimana cara yang tepat dan efektif dalam melakukan proses pembuatan perencanaan keuangan perusahaan? Berikut adalah beberapa strategi yang dapat dijalankan dengan tepat oleh Financial Planner perusahaan Anda.

(1) Sistem Investasi

Finance planner melakukan proses penyusunan program investasi yang dijalankan dalam perusahaan. Bagaimana perusahaan melakukan program investasi. Skema yang dijalankan dalam proses investasi harus dijalankan sesuai kaedah resiko dan kemanfaatan yang maksimal. Financial planner harus mampu untuk memastikan adanya program pengendalian resiko yang tepat yang dapat dilakukan untuk memastikan sistem investasi dijalankan.

(2) Sistem Re-financing

Mengembangkan dan mengelola asset yang tepat harus dijalankan oleh perusahaan. Melakukan proses pengelolaan atas asset-asset yang dimiliki adalah nilai penting bagaimana investasi atas pengembangan asset tersebut dijalankan.

(3) Sistem Pengembangan Strategis Perusahaan

Ukuran atas arahan pengembangan usaha dilakukan sesuai dengan kekuatan modah dan kekuatan perusahaan. Pengambilan atas langkah-langkah strategis itulah yag menjadi bagian penting bagi perusahaan agar mampu semakin mengembangkan pengelolaan peranan divisi keuangan.

Bagaimana perusahaan Anda mengembangkan proses pengelolaan investasi perusahaan? Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat untuk memastikan bahwa proses pengelolaan perencanaan keuangan dijalankan secara tepat dan maksimal. (amarylliap@gmail.com, 08129369926(

 

5 Faktor Utama yang Perlu Diperhatikan dalam Membuat Bisnis Start Up

Saat ini, banyak perusahaan start up bermunculan. Mengikuti jejak pendahulunya untuk mencapai kejayaan yang sama. Namun tidak sedikit perusahaan start up mengalami “mati suri” yang disebabkan karena perusahaan tidak memiliki modal strategi yang tepat untuk menjadi start up unggulan.

Berikut ini adalah 5 (lima) hal penting yang perlu untuk dipertimbangkan dalam mengembangkan start up business.

(1) Analisis Kebutuhan Pasar

Alih-alih dengan mencontoh bisnis sebelumnya, ada baiknya pemilik bisnis melakukan brainstorming ide dengan tepat dan efektif. Konsep yang dikembangkan adalah bagaimana bisnis yang dikembangkan tersebut dapat menyentuh kebutuhan dari sasaran target konsumen Anda.  Langkah yang tepat adalah bukan dengan tergiur pada jejak start up sebelumnya, namun yang terpenting adalah bagaimana pasar/ pelanggan Anda bisa terkelola dengan tepat.

(2) Keunikan Aplikasi

Tidak selamanya konsep harga murah adalah solusi terbaik pada bisnis start up. Banyak perusahaan start up terjebak pada konsep dan strategi harga murah.  Dimana strategi ini memberikan dampak masa depan yang tidak baik. Memperhatikan keunikan dan kemudahan akses adalah suatu langkah penting.  Memastikan bahwa aspek strategi harga benar-benar disesuaikan dengan kualitas produk.

(3) Program Promosi

Mengelola promosi harus dipastikan efektif. Hindarkan program promosi yang memastikan biaya terkeluarkan dengan tidak efektif.  Menyusun program dalam bentuk rantai promosi berlapis adalah bagian penting untuk mengembangkan persepsi merk atas produk.

(4) Nilai Produk

Dibandingkan dengan konsep “membanting harga”, perusahaan sebaiknya lebih memprioritaskan pada nilai produk yang akan dikembangkan oleh perusahaan. Mengulik lebih dalam konsep pemenuhan kebutuhan yang dijalankan oleh perusahaan dengan tepat dan efektif.

(5) Fleksibilitas Organisasi

Memastikan bagaimana organisasi dapat secara fleksible terkelola. Mengingat konsep dan strategi perusahaan selalu berubah. Membentuk organisasi yang terfokus kepada pelanggan bagaimana memastikan organisasi dapat membentuk dirinya untuk selalu beradaptasi dengan kebutuhan pelanggan.

Bagaimana konsep dan strategi perusahaan dapat berkembang untuk selalu tumbuh dan meningkatkan diri? Lakukan proses pencarian referensi eksternal yang tepat untuk dapat memastikan perusahaan Anda berkembang dengan optimal. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

 

Mengelola Bisnis Kuliner dengan Tepat

Pertumbuhan ekonomi saat ini menunjukkan bahwa bisnis kuliner adalah salah satu bisnis yang paling menjanjikan.  Namun tidak sedikit perusahaan mengalami kegagalan dalam menjalankan bisnis kuliner.  Lalu bagaimana strategi yang paling tepat dalam perusahaan untuk melakukan pengelolaan bisnis kuliner.

Berikut adalah beberapa strategi yang tepat terkait dengan bagaimana menyusun bisnis kuliner yang tepat dan efektif.

(1) Strategi Inovasi Produk

Konsep produk adalah elemen utama dari kemenangan aspek kompetitif dari produk kuliner.  Produk yang dimaksud bukan hanya terkait dengan menu saja, namun juga atas konsep restoran yang dikembangkan. Konsep restoran / cafe tersebut harus didesain mendekati dengan segmentasi pasar yang akan disasar.

(2) Strategi Pemasaran

Dalam dunia bisnis retail klasik, faktor posisi / lokasi bisnis serta harga menjadi bagian penting dari pengelolaan bisnis kuliner.  Namun dalam era daring saat ini, strategi pemasaran dengan metode daring maupun via ojek on line juga menjadi hal yang menjajikan. Tentu saja sistem promosi yang dilakukan adalah berbeda.  Viralkan bisnis dengan mengunggah kekinian dari produk ataupun testitomoni pelanggan. Menciptakan loyalitas pelanggan adalah strategi yang efektif dalam masa daring saat ini.

(3) Strategi Pengelolaan Operasional

Bisnis kuliner sangat tergantung pada konsep pengelolaan kuliner yang tepat. Mulai dari bagaimana menjalankan supply chain management dilakukan dengan efektif.  Aspek pengadaan itu sendiri adalah bagian penting dan kritikal untuk dapat dijalankan mengingat faktor pengendalian HPP (Harga Pokok Produk) adalah salah satu strategi penting yang menjadi bagian penting dalam pengelolaan operasional.

Pengelolaan operasional yang efektif harus dapat dijalankan tidak terkait dengan supply chain management. Proses atas produksi menu serta penyajian juga menjadi bagian penting yang harus dilakukan oleh perusahan dalam menjalankan program manajemen bisnis kuliner.

Bagaimana dengan konsep dan strategi bisnis kuliner yang dijalankan dalam perusahaan Anda? Lakukan proses penggunaan referensi eksternal yang tepat untuk dapat memastikan bisnis kuliner Anda dapat mencapai target yang optimal. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)

Sistem Penempatan Karyawan yang Tepat dan Efektif

Dalam proses pengembangan organisasi, selain dari perkembangan struktur organisasi adalah hal lumrah yang terjadi dalam perusahaan. Lalu perusahaan kemudian berpikir untuk melakukan proses penempatan ulang terhadap karyawan yang ada dalam struktur organisasinya. Bagaimana proses penempatan karyawan yang tepat dalam struktur organisasi?

A. PENTINGNYA ANALISIS KOMPETENSI

Di sinilah peranan dari analisis kompetensi yang diemban oleh perusahaan untuk memastikan karakteristik jabatan yang telah ditetapkan dalam organisasi. Setelah mendapatkan informasi yang terkait dengan karakteristik jabatan yang dimaksudkan tersebut, perusahaan menetapkan standar penyusunan kompetensi yang dipersyaratkan dalam jabatan tersebut. Dari setiap jabatan yang ada, organisasi menetapkan standar kualifikasi yang dipersyaratkan dalam jabatan tersebut.

B. PROSES REKRUITMEN

Dalam kegiatan rekruitmen yang dijalankan oleh perusahaan adalah memastikan bahwa aspek kompetensi yang dipersyaratkan tersebut terevaluasi dalam kegiatan rekruitmen. Kegiatan rekruitmen yang tepat adalah proses seleksi yang dapat memetakan personel yang dimaksud dengan standar kompetensi yang dipersyaratkan dalam perusahaan.

C. PROSES PELATIHAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

Seiring perkembangan organisasi, kompetensi yang dipersyaratkan terkadang mengalami perubahan. Perubahan-perubahan ini harus dapat diakomodasi dalam bentuk perubahan sistem standar kompetensi. Perubahan tersebut harus dapat dipastikan dijalankan dengan program pelatihan untuk memastikan bahwa standar kompetensi yang dipersyaratkan tersebut telah sesuai.

Penyusunan manajemen sumber daya manusia dengan basis kompetensi adalah hal penting dan strategis untuk dikembangkan. Menjadi tanggung jawab penting bagi organisasi untuk mengelola kompetensi ini menjadi dasar perubahan dalam organisasi perusahaan. (amarylliap@gmail.com, 08129369926)